Tanda Bahaya Pada Masa Kehamilan

9 Tanda Bahaya Pada Kehamilan
Tanda Bahaya Pada Masa Kehamilan
Zone Kesehatan Esswe | Hai Sobat Esswe Zone apa kabar? semoga kalian sehat selalu, pada kesempatan kali ini Esswe Zone akan berbagi beberapa informasi tentang kesehatan yang mungkin bisa berguna bagi sobat Esswe Zone, khususnya bagi wanita yang sedang mengandung, berikut ini adalah beberapa Tanda Bahaya Pada Masa Kehamilan yang harus diwaspadai bagi ibu hamil.


1. Mual berlebihan dan muntah (hiperemesis gravidarum)

 Hiperemesis gravidarum selama kehamilan mual dan muntah berlebihan, hal itu mengganggu pekerjaan sehari-hari mereka, dan menyebabkan memburuknya keadaan umum tubuh wanita hamil. Bahkan, mual dan muntah biasanya disebabkan oleh ibu hamil pada trimester pertama (tiga bulan pertama kehamilan) mengalami sekitar enam minggu setelah periode menstruasi terakhir, biasanya 10 terjadi minggu lalu. Namun, mual dan muntah itu akan menjadi masalah yang sangat menjengkelkan, jika itu terjadi, yaitu, bila terlalu sering dan parah (bisa benar-benar tidak bisa makan / minum), dan terakhir untuk waktu yang lama (kadang-kadang juga terjadi pada penuh sembilan bulan). Mual dan muntah terus-menerus menyebabkan dehidrasi (kekurangan cairan) dan kekurangan mineral pada tingkat tubuh lebih cair melalui muntah. Juga, drama dapat menyebabkan kerusakan hati dan kerongkongan dan perut (kardia sindrom Weiss) hasil air mata mukosa di perdarahan gastrointestinal. Jika tidak dirawat dan menerima pengobatan yang tepat, hiperemesis gravidarum dapat menyebabkan kekurangan gizi dan dapat membahayakan ibu dan janin.

2. Ibu hamil tidak meningkatkan berat badan

Selama kehamilan, berat badan ibu diharapkan meningkat setidaknya 6 kg. Ini merupakan indikasi pertumbuhan dan perkembangan janin. Dengan tidak adanya penambahan berat badan, dan diharapkan untuk menunjukkan status gizi buruk ibu hamil, dan menunjukkan menghambat pertumbuhan janin.




3. Kurangnya darah (anemia)

Anemia ditandai dengan kelemahan, kelelahan, lesu, pucat, pusing (kadang-kadang pusing) dan lemah. Anemia atau kurang darah adalah penyebab utama kematian ibu. Anemia pada ibu hamil tidak dapat memenuhi kebutuhan tubuh ibu dan nutrisi darah janin dan oksigen, yang terganggu pertumbuhan janin. Pada saat melahirkan, wanita yang menderita anemia, syok hemoragik dan kematian bisa masuk, bahkan berbahaya.

 4. Sakit kepala, gangguan penglihatan, kejang atau koma, tekanan darah tinggi

Gejala-gejala ini dapat menjadi tanda pre-eklampsia. Ini biasanya terjadi pada 20 minggu kehamilan (akhir trimester kedua atau trimester ketiga) bisa, terlepas dari deteksi dini. Pre-eklampsia dapat diikuti oleh eklampsia dapat berakibat fatal jika tidak segera diobati.

5. Penurunan gerakan janin atau tidak ada

Sejak usia 5 bulan hamil, ibu harus dipantau gerakan janin. Gerakan janin dirasakan oleh ibu diharapkan tiga kali per jam. Jika ibu merasa kurangnya itu, kinerja bayi tidak aktif, Anda harus dengan bidan atau dokter.

 6. Dampak dari penyakit ibu hamil


Beberapa ibu-ibu yang memiliki penyakit seperti diabetes (kencing manis), penyakit jantung, anemia dan penyakit lainnya, dapat mempengaruhi kehamilan, harus selalu mengontrol, dan berkonsultasi dengan dokter. Hal ini untuk meminimalkan kemungkinan munculnya konsekuensi yang merugikan yang mengancam jiwa ibu dan janin. Bahkan, kehamilan dianjurkan persiapan rencana.

7. Perdarahan


Perdarahan dapat terjadi pada setiap usia kehamilan, dan mungkin sinyal berbahaya, terlepas dari ibu atau janin. Pendarahan pada awal kehamilan mungkin merupakan tanda keguguran. Perdarahan dalam 4-9 bulan kehamilan dapat menunjukkan usia plasenta berbaring di rahim dan dapat menutup jalan lahir. Pendarahan pada akhir kehamilan mungkin merupakan tanda dari plasenta pemisahan rahim. Perdarahan berat, dan terus setelah kelahiran dapat menyebabkan anemia pada ibu adalah sinyal berbahaya, yang harus diberikan dari pengiriman bidan ibu atau dokter bantuan yang tepat.

8. Ketuban pecah dini (PROM)

Pecah dini cairan ketuban di vagina 22 minggu kehamilan. Seperti yang disebutkan sebelumnya kasus pecah ketuban, proses terjadi sebelum kelahiran. Jika wanita muncul ketuban pecah dini, Anda harus segera melihat bidan atau dokter, karena kondisi ini dapat mempromosikan infeksi pada kehamilan dapat membahayakan ibu dan janin.

9. Demam


Demam tinggi dapat menyebabkan infeksi atau penyakit lainnya. Jika seorang wanita hamil yang mengalami demam dokter segera untuk mendapatkan demam terkait pengobatan pengalaman yang tepat. Hal ini ditangani dengan baik akan meningkatkan risiko demam prematur terjadinyapersalinan lahir.
 

 Tanda Bahaya Pada Masa Kehamilan



Sekian beberapa informasi yang Esswe Zone bagikan ini, semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi sobat Esswe Zone dan orang disekitar anda. Demikian penjelasan mengenai Tanda Bahaya Pada Masa Kehamilan. Semoga bermanfaat.



Artikel Lainnya : tanda bahaya kehamilan trimester 1, tanda bahaya kehamilan trimester 2, tanda bahaya kehamilan trimester 3, kehamilan, kehamilan ektopik, kehamilan 4 bulan, kehamilan 7 bulan, kehamilan 8 bulan, kehamilan 6 bulan, kehamilan 5 bulan, kehamilan trimester pertama, kehamilan 9 bulan, kehamilan 36 minggu, kehamilan awal, kehamilan berapa bulan asi mulai keluar, kehamilan bermasalah, kehamilan diluar kandungan, kehamilan dengan kista, kehamilan dalam islam, kehamilan dini, kehamilan dengan hipertensi, kehamilan diluar nikah, kehamilan dan laktasi, kehamilan dengan miom, kehamilan dengan resiko tinggi, kehamilan fisiologis, kehamilan flek, kehamilan islam, kehamilan janin tidak berkembang, kehamilan kembar, kehamilan resiko tinggi, kehamilan resiko tinggi menurut depkes, kehamilan resiko rendah, kehamilan selebritis, kehamilan sungsang, kehamilan yang tidak terdeteksi test pack, kehamilan yang menyenangkan, kehamilan yang beresiko, kehamilan yg tidak diinginkan, kehamilan yang dinanti


Next post : Ciri-Ciri Orang Suka Begadang Dan Akibat Buruk Orang Begadang
Tanda Bahaya Pada Masa Kehamilan Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Esswe Zone

No comments:

Post a Comment