Upik Abu dan Princess Cinderella part3 | Kumpulan Cerpen

 Pagi Sobat Esswe Zone.........
Pagi-pagi ini enaknya minum yang anget-anget sambil ngemil dan baca-baca.... hehhehehehehheeee
oiya Pagi yang cerah ini ane mau posting kelanjutan cerpen Upik Abu dan Princess Cinderella #2, ok sambil menikmati suasana pagi yang ceria ini saya akan ketik cerpennya untuk kalian.


Part 3
*
Sial! Lagi lagi Moly ninggalin gue. Biasanya sih Mr. Joe, supir keluarga Moly, jam segini udah nyampek di sekolah. Tapi, sekarang malah nggak ada. Pasti ini kerjaan si Moly buat nyuruh ninggalin gue. Ah, gedek banget sama Moly nggak punya hati itu. Mana Loris udah pulang lagi. Nyesel tadi gue nolak bareng sama dia. Terus nasib gue gimana dong? Rumah kan jauh banget. Masa iya gue jalan kaki. Mau naik angkot juga nggak punya duit. Duh, apes apes.
Tin ... Tin.
Aih, mobil siapa sih ini? Apa nggak tau kalau gue lagi bingung nggak bisa pulang. Masih sempet sempetnya ya gangguin gue. Maunya apa sih?
“Pulang bareng, yuk.“ Si empunya mobil ngebuka kaca, nawarin pulang bareng. Hee ... dia siapa? Pas dia buka kaca matanya, gue baru sadar. Kalau yang punya mobil itu si Carlo. Apa? Carlo ngajakin gue pulang bareng? Ya Tuhan ... bencana bencana. Bencana banget kalau si Carlo yang ngajakin. Padahal tadi di kantin gue ngehindar dari tatapannya Carlo. Lah kenapa siang ini gue mesti ketemu Carlo lagi? Oh my....
“Thank's. Tapi, gue bisa pulang sendiri, kok.“ Gue langsung jalan ninggalin Carlo sama mobilnya. Tapi, Carlo nggak nyerah. Dia tetep ngejar gue pakai mobilnya. Meskipun gue jalan secepat apapun Carlo pasti bisa sejajarin posisinya sama gue.
“Ayo dong, Less. Rumah lo masih jauh.“ Carlo masih bersikukuh nawarin tebengannya. Bener juga kata Carlo, rumah gue masih jauh dan nggak mungkin banget kalau gue bisa nyampek sana dengan jalan kaki. Bisa patah ni kaki.
“Huh, oke deh kalau lo maksa.“ Akhirnya gue masuk ke mobil Carlo yang ngebuat Carlo senyum-senyum nggak jelas.
“Gitu dong dari tadi. Kan lo nggak perlu capek capek jalan dulu,“ kata Carlo sambil senyum ke gue. Fyuh ... kepedean banget sih dia. Dia pikir senyumnya menggoda gitu? Gue aja mau muntah ngeliatnya.
Upik Abu dan Cinderella
Upik Abu dan Cinderella
“Lo berhenti bicara atau gue turun dari mobil lo!“ Gue ancam aja si Carlo biar diem. Dia bawel banget sih udah kayak ibu ibu pkk.
“Iya iya.“ Gue ngeliat semburat kecewa di wajah Carlo. Duh, gue jadi ngerasa nggak enak sama Carlo. Tapi, mau gimana lagi. Gue emang rada ilfeel sama cowok yang satu ini. Centil banget jadi cowok. Cewek cewek di luar sana boleh aja terpesona sama kesempurnaan Carlo, tapi nggak buat gue.
“Thank's ya, Car, buat tumpangannya hari ini.“ Gue langsung turun dari mobil Carlo setibanya di rumah.
“Sama-sama, Less. Besok berangkat sekolah mau gue jemput?“
“Nggak usah, Car. Gue berangkat aja sama Moly.“
“Oh ya udah. Gue pulang dulu ya. Bye.“ Mobil Carlo pun melesat dari hadapan gue. Gue ngeliat semburat kecewa di wajah Carlo untuk kedua kalinya. Gue jadi tambah ngerasa nggak enak udah buat dia kecewa.
***
Di depan rumah udah ada si Moly yang lagi masang muka bete dan ngeliat ke gue. Kenapa ni anak? Bukannya seharusnya gue yang bete gara-gara ditinggal.
“Siapa yang nganter lo pulang?“ Tanya Moly dengan wajah super kusut
“Bukan urusan lo.“ Gue cuek aja
“Less, gue tanya seriusan sama lo!“ Moly naikin suaranya beberapa oktaf. Gila! Kesambet apa sih ni cewek.
“Apa sih Mol mau lo? Lo tadi yang ninggalin gue dan ngapain juga sekarang lo tanya tanya siapa yang nganterin gue. Apa peduli lo?“ Gue ngomong di depan wajah Moly dengan keras.
“Tapi, lo keterlaluan, Less. Ngapain lo pulang sama Carlo? Lo tau kan gue suka sama Carlo?“ Moly ngomong nggak kalah kerasnya sama gue.
“Ini semua bukan kemauan gue. Gara-gara lo sendiri gue pulang sama Carlo.“
“Lo itu bener-bener nggak tau diri. Nggak tau terima kasih!“
Gue sama Moly pun terjebak diadu mulut yang kayaknya nggak bakal selesai kalau nggak ada Tante Maura. Kita sama sama keras kepala dan nggak ada yang mau ngalah.
“Moly, Lessy. Kalian ini apa apaan sih? Udah gede masih aja bertengkar!“ Tiba-tiba Tante Maura keluar dari rumah dan memergoki gue sama Moly debat. Gue ... gue malu sama Tante Maura.
“Ini, Mi. Lessy ngehianatin aku. Dia tau kalau aku suka sama Carlo tapi dia malah pulang sama Carlo.“ Moly ngaduin semuanya ke Tante Maura.
“Lessy, bener yang diomongin Moly?“ Tante Maura tanya ke gue dengan nada serius. Jujur gue takut mau jawab.
“Bener, Tan. Tapi, aku nggak ada apa-apa kok sama Carlo. Ini juga gara-gara tadi Moly ninggalin aku.“ Gue cuman bisa nunduk dan nggak berani ngeliat Tante Maura.
“Tapi, Mi. Kan nggak seharusnya dia bareng Carlo. Dia juga bisa bareng Loris, Excel, atau pun yang lain,“ elak Moly
“Sudah sudah. Cuman gara-gara Carlo aja kalian bertengkar. Mami juga bisa nyariin kamu cowok yang lebih dari Carlo. Lessy, kamu masuk ke rumah.“
Gue pun masuk ke rumah dengan perasaan nggak enak sama Tante Maura. Kayaknya dia lebih percaya Moly dari pada gue. Secara yang anaknya Tante Maura kan Moly bukan gue. Tante Maura juga kayak nyindir gue tadi. Dia bilang bisa nyariin Moly cowok yang lebih keren dari Carlo. Gue sih nggak iri. Tapi, kata-katanya nyindir gue banget. Gue jadi nggak betah tinggal di sini.
***
Di kamar, gue cuma bisa nangis. Gue nggak ngerti kenapa kejadian tadi siang bener-bener menohok hati gue. Tante Maura yang biasanya baik dan belain gue tiba-tiba jadi sinis. Sebenernya siapa yang salah, sih? Jelas jelas Moly yang salah, kenapa gue yang kena getahnya? Kalau gini mah sama dengan peribahasa 'sudah jatuh tertimpa tangga'. Miris banget.
“Less, kamu kenapa sih kok dari tadi nangis terus?“ Nyokap tiba-tiba datang ke kamar gue. Dia ngangkat wajah gue yang dari tadi gue sembunyiin di balik bantal.
“Gara-gara Moly, Bu, Tante Maura marah sama Lessy. Gara-gara kesalahan Moly dan Lessy yang harus kena getahnya.“ Gue jelasin semuanya ke nyokap. Air mata gue nggak berhenti berhenti meski udah gue usap berkali-kali.
“Kamu yang sabar ya, Less. Orang bawah mang kayak gini. Kamu yang kuat ya, Less. Ibu yakin kamu bisa lewatin semuanya. Kamu itu gadis yang tegar.“ Nyokap meluk gue dan gue cuman bisa nangis di pelukannya.
“Kamu tidur ya, Less. Udah malem, besok kan kamu sekolah.“ Gue pun ngikutin saran nyokap. Lagian kalau gue terus-terusan nangis, mata gue bakalan sembab dan bikin Loris khawatir. Gue nggak mau itu terjadi. Gue udah terlalu sering nyusahin Loris.
***
Hari ini gue nggak ada muka buat hadepin Tante Maura. Perasaan malu dan nggak enak masih nyelimutin hati gue. Gue sengaja mandi lama biar gue nggak ikut sarapan. Gue keluar kamar dan dugaan gue benar. Sarapan barengnya udah selesai dan gue buru-buru ke mobil tanpa ngeliat Tante Maura.
“Less, kamu nggak sarapan?“ Tante Maura nanyain gue dan dengan terpaksa gue berhenti dan jawab pertanyaannya.
“E-enggak, Tan. Lessy sarapan di sekolah aja.“
“Kamu yakin mau sarapan di sekolah? Kan istirahatnya jam 10, nanti kamu kelaparan loh. Biasanya juga kamu yang paling semangat sarapan.“ Gue nggak ngerti mesti jawab apa ke Tante Maura. Semua yang diucapin Tante Maura bener. Tapi, gue bener-bener masih malu sama dia. Dan kalau pun gue sarapan sekarang, gue pasti salah tingkah.
“Nggak kok, Tante. Lessy kuat, lagian ini juga udah hampir telat.“
“Oh ... ya udah kalau gitu.“
Gue pun segera nyusul Moly yang udah ke mobil duluan.
Moly ngeliat gue dengan tatapan kayak singa mau nerkam musuhnya. Mungkin dia masih kesel dengan kejadian kemarin. Ini tuh kebalik. Seharusnya gue yang marah, bukan Moly. Moly yang ninggalin gue dan terpaksa gue harus bareng Carlo. Itu juga karena Loris udah pulang. Kalau belum mah gue mendingan bareng Loris.
“Penghianat!“ Moly ngedorong bahu gue sampai gue tersungkur. Ya Tuhan ... tega banget si Moly sama gue.
“Lo yang penghianat, bukan gue. Kalau aja lo kemarin nggak ninggalin gue, nggak bakal gue bareng sama Carlo!“ Gue ganti dorong Moly sampai dia natap jendela mobil.
“Kan ada Loris, kenapa lo nggak bareng dia? Bilang aja kalau mau ngrebut Carlo dari gue!“
“Asal lo tau, kemarin Loris udah pulang. Gue juga niat mau jalan kaki tapi Carlo terus ngikutin gue!“
“Alah, ngeles aja lo. Gue nggak percaya lagi sama lo, Less. Gue nggak nyangka lo sejahat ini sama gue!“
Ya Tuhan ... harus jelasin gimana lagi biar Moly percaya dan nggak nyebut gue sebagai penghianat. Gue capek. Dari dulu gue terus yang jadi korban. Apa salah gue?
Gue cuman bisa nunduk dan nangis sebisa gue. Gue udah nggak tau lagi gimana cara ngomong ke Moly. Dia bener-bener keras kepala.

‪#‎Bersambung‬


Semoga bermanfaat Cerpen pagi ini bisa menambah semangat anda hari ini.......
untuk dapat melihat kumpulan cerpen saya lainnya silahkan lihat pada kumpulan cerpen


Upik Abu dan Princess Cinderella part3 | Kumpulan Cerpen Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Esswe Zone

No comments:

Post a Comment